Kesalahan Umum Dalam Perawatan Mulut , Cara Perawatan Mulut

Kesalahan Umum Dalam Perawatan Mulut

kesalahan dalam perawatan mulut – Sebagian besar dari kita biasanya menyikat giginya setidaknya sekali atau dua kali sehari. Padahal, menggosok gigi saja di pagi dan sore hari tidak cukup membuat gigi Anda sehat dan memiliki senyuman sempurna.

Kami telah menemukan delapan kesalahan umum dalam perawatan gigi yang hampir semua orang melaukannya. Jangan berpikir bahwa gusi tidak penting karena begitu mereka terluka Anda bisa merasakan sakit dan ketidaknyamanan. Mari temukan dan buanglah kesalahan dalam perawatan gigi di bawah ini!

8 kesalahan umum dalam perawatan mulut

  1. Menyikat terlalu keras

Jika sikatnya terlalu kuat saat menyikat gigi, bulu akan bengkok dan ini akan membuat pelepasan plak, bakteri pada gigi tidak efektif.

Selain itu, ini bisa menyebabkan kerusakan gusi, terutama saat Anda menggunakan sikat dengan bulu yang terlalu keras. Ini adalah kesalahan umum dalam perawatan lisan yang perlu Anda hapus hari ini.

Sebaiknya, setiap kali Anda menyikat gigi dengan lembut masukkan sikat ke lingkaran pada gigi selama 2-3 menit.

  1. Tidak memperhatikan apa yang kita makan setiap hari

Semua orang tahu bahwa mengonsumsi terlalu banyak permen bisa menyebabkan kerusakan gigi. Namun, untuk menjaga gigi tetap sehat, kita perlu mengonsumsi makanan yang mengandung kalsium, fosfor dan fluorida. Berikut adalah beberapa makanan yang disarankan untuk Anda.

Beberapa makanan mengandung kalsium antara lain:

  • Produk susu;
  • Ikan;

Beberapa makanan yang mengandung fosfor meliputi:

  • Ikan;
  • Sereal;
  • Kacang;

Fluorin juga penting untuk kesehatan gigi dan makanan ini ditemukan dalam susu, garam … Namun, untuk suplementasi fluorin sebaiknya kita tidak makan lebih banyak garam.

  1. Jangan gunakan produk pembersih lainnya

Apakah sikat gigi Anda keras atau tidak bisa benar-benar menghilangkan kotoran pada gigi terutama di antara gigi. Itulah sebabnya kita harus menggunakan benang – produk bisa membersihkan celah di antara gigi.

Jika jarak antara gigi cukup lebar, Anda bisa menggunakan sikat interdental untuk membersihkannya. Anda juga harus menggunakan obat kumur untuk mengurangi bakteri di mulut Anda.

Selain itu, Anda bisa menggunakan irrigator oral – metode membersihkan gigi dengan pasta gigi. Ini seperti shower untuk gusi dan gusi yang bisa Anda gunakan setelah masing-masing menyikat gigi.

  1. Tidak merawat gusi Anda dengan hati-hati
Baca juga :  8 Hal yang Harus Dihindari Setelah Makan

Jika gusi Anda lemah dan Anda tidak mendapatkan cukup darah, itu bisa menyebabkan periodontitis. Dengan penyakit ini, gusi Anda mudah berdarah, meradang, lembut dan terbuka. Lebih buruk lagi, Anda mungkin kehilangan gigi (kehilangan gigi).

Untuk kesehatan lebih baik, pijat gusi dengan sikat gigi atau jari dengan gerakan melingkar. Saat makan, perhatikan makanan keras dan kunyah keras. Selain itu, Anda juga bisa mencuci mulut dengan kulit kayu ek atau bijak bersama dengan larutan garam.

Jika gusi Anda rentan terhadap pendarahan, temui dokter gigi Anda untuk mendapatkan resep tertentu untuk membantu menjaga kesehatan gusi Anda.

  1. Tidak membersihkan karang gigi

Gigi terbentuk dari air liur dan makanan yang terbentuk di sekitar gigi. Gigi berwarna coklat kekuningan, keras dan keras untuk dilepas dengan sikat gigi.

Tinnitus dan penumpukan gigi bisa menyebabkan penyakit periodontal, termasuk osteoarthritis. Perlu dicatat bahwa karang gigi hanya bisa dilepas saat mengunjungi dokter gigi dan mereka menggunakan alat khusus.

Cara terbaik adalah melakukan pemeriksaan gigi setahun sekali, berdasarkan kesehatan gigi dan seberapa baik rekomendasi dokter gigi Anda.

  1. Sudah terlalu tua untuk menggunakan kawat gigi

Banyak orang berpikir bahwa mereka hanya bisa merapikan gigi di masa remaja saja. Ketika mereka tumbuh dewasa, mereka pikir ini sudah terlambat untuk diperbaiki. Namun, ini kesimpulan yang salah. Bahkan, senyum yang indah bukanlah alasan utama untuk berobat. Jika Anda memiliki masalah, itu bisa menyebabkan rongga dan gigi berlubang.

Jika Anda merasa tidak sehat dengan memakai kawat gigi tradisional, Anda dapat memilih untuk menggunakan fiksasi ortodontik Invisalign atau fiksasi permanen pada bagian dalam gigi (di belakang gigi). Jangan ragu untuk memesan janji temu dengan chiropractor!

 

  1. Hanya mengunyah di satu sisi rahang

Mengunyah makanan juga membersihkan gigi, jadi jika Anda mengunyah makanan hanya dengan satu sisi gigi, kemungkinan besar Anda akan menghadapi risiko kerusakan gigi pada gigi yang biasanya tidak Anda gunakan.

Selain itu, mengunyah makanan dengan satu sisi gigi bisa menyebabkan mulut lain mengeras dan menebal, otot-otot di setiap sisi akan menjadi asimetris. Toh, ini bisa menimbulkan rasa sakit dan bahkan menimbulkan masalah pendengaran yang tak seorang pun mau.

Baca juga :  Cara Untuk Menghilangkan Sakit Kepala

Karena itu, saat makan, Anda perlu memperhatikan mengunyah makanan di kedua sisi, terutama makanan keras karena akan membuat gigi Anda lebih kuat.

  1. Tidak mengajari anak Anda perawatan gigi yang tepat

Beberapa orang tua subjektif berpendapat bahwa anak-anak tidak memerlukan perawatan gigi yang tepat karena gigi hanya bersifat sementara. Namun, seorang anak harus tahu apa yang benar dan apa yang salah karena gigi kita akan berubah sesuai dengan rutinitas. Proses menyikat harus berlangsung minimal 3 menit dan sikat harus digerakkan di sekitar mulut.

Selain itu, enamel permanen anak-anak tidak sebaya gigi orang dewasa. Lengan (retakan) pada gigi mereka seringkali lebih dalam, itulah sebabnya partikel makanan tidak mudah rewel. Ajarkan anak Anda untuk menggosok giginya dengan benar. Mungkin yang terpenting adalah membantu mencegah gigi berlubang.

Cara memanfaatkan sikat lama yang sudah tidak dipakai

Selain itu, Anda juga harus memperhatikan penggunaan sikat gigi yang digunakan untuk memastikan kebersihan mulut. Dokter gigi merekomendasikan mengganti sikat gigi setiap 3-4 bulan. Tetapi jika sikat menunjukkan tanda-tanda keausan, sikat bulu atau banyak kotoran, sebaiknya segera ganti.

Berikut adalah beberapa ide yang bisa Anda lakukan dengan sikat gigi lama Anda:

  • Gosok dan lepaskan kulit mati di bibir;
  • Membersihkan kuku;
  • Sikat dan alis pewarna;
  • Bersihkan jagung dan kentang;
  • Sepatu, keyboard, lantai keramik dan sulit dijangkau tempat.
  • Untuk membuat alat praktis dari sikat gigi, Anda bisa memanaskan pegangan dengan api dan tekuk jika perlu.

Juga, jika Anda meninggalkan sikat di kamar mandi, hindari berada di dekat toilet karena bakteri dari toilet bisa menyalakan sikat setiap kali Anda menyiramnya. Sikat gigi kering harus digunakan setelah setiap penggunaan untuk membatasi pertumbuhan bakteri.

Kesalahan Umum Dalam Perawatan Mulut | Viola Bunga Rosita | 4.5